oleh

4 Orang Dilaporkan Tewas saat Penyerangan Capitol

LIPUTANMANADO.COM, WASHINGTON DC-Setidaknya empat orang dilaporkan tewas dalam kerusuhan Capitol Hill, Washington DC, Amerika Serikat ( AS).

Para pendukung Presiden AS Donald Trump menyerbu Capitol Hill pada Rabu (6/1/2021) sebagaimana dilansir dari Middle East Monitor.

Sebelumnya, kepolisian telah mengonfirmasi kematian seorang wanita karena tertembak.

Kepala Kepolisian Washington DC Robert Contee lebih lanjut menjelaskan bahwa dia ditembak oleh petugas Kepolisian Capitol yang berpakaian preman.

“Ini insiden tragis dan saya menyampaikan belasungkawa kepada keluarga dan teman korban,” ujar Contee.

Sementara itu, Kepolisian Capitol adalah badan penegakan hukum yang terpisah dari Departemen Kepolisian Washington DC.

Kepolisian Washington DC mengatakan pihaknya tetap akan meluncurkan penyelidikan terhadap penembakan itu sebagaimana yang dilakukan untuk semua kasus penembakan yang melibatkan polisi di ibu kota AS.

Contee melanjutkan, ada tiga korban lain yang tewas dalam insiden tersebut. Salah satu dari ketiga korban adalah seorang perempuan sedangkan yang adalah laki-laki.

Kendati demikian, Contee tidak memerinci penyebab kematian dari ketiga korban itu. Dia menambahkan, penyebab kematian akan diselidiki dan diputuskan kepala petugas medis Washington DC.

Selama berbulan-bulan, Trump dan sekutunya telah secara keliru menuduh bahwa kekalahannya dalam pemilu AS 2020 telah dicurangi.

Pernyataan Trump yang terus menerus menentang hasil pemilu telah menyulut emosi di antara para pendukungnya dengan teori konspirasi.

Departemen Kehakiman juga tidak menemukan bukti untuk mendukung klaim Trump atas penipuan pemilih yang meluas.

“Sedikitnya 14 petugas polisi terluka, termasuk salah satu petugas yang terluka parah ketika dia ditarik ke kerumunan dan diserang,” kata Contee.

Sebagian besar petugas terluka lainnya menderita luka tidak serius kecuali satu orang yang wajahnya terluka parah oleh proyektil yang terlempar.

Contee menambahkan setidaknya 52 orang telah ditangkap dalam kerusuhan di Capitol Hill. Sebagian besar, yakni 47 orang ditahan karena melanggar perintah jam malam.

Dia menekankan bahwa jumlah tersebut kemungkinan akan bertambah karena proses penangkapan sedang berlangsung.

Secara terpisah, Wali Kota Washington DC Muriel Bowser secara mengatakan polisi akan mengeluarkan pemberitahuan untuk orang-orang yang terlihat melanggar legislatif federal.

Polisi juga menemukan bom pipa dari gedung Komite Nasional Demokrat dan satu lagi dari Komite Nasional Republik.

Sebuah kendaraan yang ditemukan di halaman Gedung Capitol juga ditemukan memiliki pendingin berisi pistol panjang dan bom molotov.

Selain itu, Bowser memperpanjang keadaan darurat publik selama 15 hari setelah protes kekerasan Washington DC yang akan berlangsung hingga akhir masa jabatan Trump.

Presiden AS terpilih Joe Biden sedianya akan dilantik pada 20 Januari mendatang.

Beberapa pejabat dari pemerintahan Presiden Donald Trump mengundurkan diri Rabu malam setelah penyerbuan Gedung Capitol.(kompas.com)

Massa pendukung Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump bentrok dengan pasukan keamanan saat mereka menerobos masuk Gedung Capitol, Washington DC, paa 6 Januari 2021. Bentrokan terjadi setelah massa berusaha menghentikan kemenangan Joe Biden.(AFP PHOTO/JOSEPH PREZIOSO)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Penyerbuan Capitol Hill, 4 Orang Dilaporkan Tewas

News Feed